Api dan Salji

Beberapa hari lepas, saya ada terbaca tentang projek suka-suka oleh Fixi Verso. Maka saya pun mencuba menulisnya semula di dalam sudut pandangan saya sendiri, dan bukan terjemahan secara langsung.

Bunyinya begini:

API DAN  SALJI

Ada yang berpendapat
dunia akan kiamat
dimaraknya api yang hangat
atau mungkin juga di kedinginan salji yang nikmat?

Akan ku katakan―
di hari pembalasan
api neraka kan membakar tubuh badan
menghapus dosa sekalian.

Namun jika ku mati buat kedua kalinya
kedinginan salji itu mencukupi juga
untuk ku ketahui bahawa pahala di dunia
dapat membawaku mencium bau syurga.

~Poeta.

Ini adalah puisi asal:

Fire and Ice
BY ROBERT FROST

Some say the world will end in fire,
Some say in ice.
From what I’ve tasted of desire
I hold with those who favor fire.
But if it had to perish twice,
I think I know enough of hate
To say that for destruction ice
Is also great
And would suffice.

Siapa Robert Frost?

Robert Lee Frost (6 Mac 1874 – 29 Januari 1963) adalah seorang penyair dari Amerika Syarikat (AS). Karya pertamanya diterbitkan di England sebelum diterbitkan di AS. Beliau dikenali dengan  karyanya yang menggambarkan kehidupan desa di New England pada awal abad dua puluh, dengan memperincikan tentang tema sosial dan falsafah.

Frost pernah menerima Anugerah Pulitzer untuk puisi selain Congressional Gold Medal pada tahun 1960 untuk karya-karya puisinya. Pada 22 Julai, 1961, Frost dinobatkan sebagai Sasterawan Puisi Vermont.

Fire And Ice adalah salah satu dari puisi karya Robert Frost yang terkenal, diterbitkan pada Disember1920 di Harper’s Magazine pada tahun 1923 dan yang kemudiannya meraih Hadiah Pulitzer dalam buku berjudul New Hampshire. Puisi ini berkisarkan tentang kiamat.

About Poeta 17 Articles

Seorang yang suka membaca puisi dan berangan.